»
Keputusan Kontroversial, Teliti Sebelum Memutuskan

Di Jogjakarta, para pelajar dilarang cerdas & jujur?

Aneh tapi nyata. Sebuah SD (sekolah dasar) di pinggiran kota Jogjakarta sedang heboh. Seorang murid bernama Elang, yang jujur, cerdas, dan gemar membaca, terancam tidak naik kelas tahun ini. Gurunya sudah memberi tahu orangtuanya tentang keputusan kontroversial ini. Alasannya, nilainya jeblok di hampir semua pelajaran. Tentu saja, kedua orangtuanya tidak terima. Apalagi kecerdasan si anak pun diakui oleh gurunya. Namun pendidiknya ini berkilah, “Kami tidak tahu cara mengajar anak secerdas ini. Mungkin lebih baik anak ini pindah sekolah saja.”

Sekarang, menurut kabar terakhir dari seorang gurunya, Elang sedang mogok sekolah. Ia pun ingin pindah ke sekolah baru.

Sayangnya, pindah sekolah belum tentu jadi solusi. Orangtua Elang, walaupun rajin bekerja, bukanlah orang yang kaya-raya. Pindah sekolah yang baru mungkin akan menambah masalah baru. (Kecuali kalau ada “orangtua asuh” yang tepat.)

Elang memang anak yang lain dari yang lain. Ketika perpustakaan sekolahnya kurang terurus, hanya dialah satu-satunya murid yang menyelinap masuk dan membaca semua koleksi buku di situ. Setelah semua buku perpustakaan dilahapnya, ia mulai meminjam buku kepada siapa saja, termasuk kepada gurunya. Semua jenis buku disantapnya, termasuk bacaan orang “dewasa”. (Eits, bukan bacaan porno, loh. Tapi buku-buku berat seperti filsafat dan karya sastra.)

Masalahnya, hanya di pelajaran bahasa si Elang mendapat nilai lumayan. Di semua pelajaran lain, terutama matematika, nilai-nilai tesnya hancur.

Sebenarnya, Elang bukanlah anak yang paling tolol dalam pelajaran-pelajaran tersebut di kelasnya. Namun, teman-temannya yang lebih bodoh itu berhasil mendapat nilai lumayan lantaran curang dengan cara nyontek sewaktu tes atau pun dalam mengerjakan PR. Akibatnya Elang, si murid cerdas yang jujur, mendapat nilai terendah di hampir semua pelajaran.

Jadi, apakah di Jogja yang konon “kota pelajar” ini murid-murid dilarang cerdas & jujur? Perlukah Elang pindah ke pulau “Laskar Pelangi” atau daerah lain di Indonesia yang lebih jujur dan mampu mendidik anak secerdas dia?


Teliti Sebelum Memutuskan, Keputusan Kontroversial, pendidikan-anak

Di Jogjakarta, para pelajar dilarang cerdas & jujur?

Penulis: Ma Sang Ji ~ Hakcipta oleh Penulis ~ Dilarang menyalin atau mempublikasikan artikel ini tanpa seizin Penulis

MA SANG JI
Iklan

About Siluman Idiot

Ma Sang-ji (마상지): a business woman, MFA in Information Design and Visualization

Diskusi

2 thoughts on “Di Jogjakarta, para pelajar dilarang cerdas & jujur?

  1. pindah di sekolah jujur,mungkin lebih baik.

    Posted by warna2cinta | 14 September, 02:40

Trackbacks/Pingbacks

  1. Ping-balik: Strategi Lulus Snmptn For Dummies « My Home - 28 Desember

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s